Kamis, 19 Juli 2012

Adab Berdo'a


Adab Berdoa

1. Lakukanlah sesering mungkin berdoa kepada Allah, lebih sering berdoa kepada Allah maka Allah Swt akan lebih senang kepada kita (Al-Qur’an-HR.Thabrani)

 2.Hendaknya berdoa sambil mengangkat tangan dengan telapak tangan terbuka ke atas. Seperti yang benar-benar memohon (HR. Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Abu Daud, Hakim)




*Orang yang tidak suka berdoa adalah seolah-olah mereka meyakini atas kemampuan  diri mereka sendiri tanpa disandarkan kepada Allah Swt, yang Maha Berkuasa atas segala sesuatunya, hal ini bisa menggolongkan mereka pada golongan orang-orang yang menyombongkan diri.

3. Jangan berdoa dengan punggung tangan menghadap ke atas, kecuali pada shalat istisqa, ketika meminta hujan dan dijauhkan dari bala (HR. Abu Daud, Thabrani, Baihaqi, Ibnu Majah)

4. Sebaiknya berdoa dengan menghadap kearah kiblat (HR. Tirmidzi, Thabrani)

5. Disunnahkan agar memulai doa dengan memuji Allah Swt, kemudian dilanjutkan dengan shalawat kepada Nabi saw. (HR Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Hibban, Baihaqi, Hakim)

6. Berdoa dibolehkan hanya untuk memohon hal-hal yang dihalalkan agama saja. Jangan berdoa untuk hal-hal yang diharamkan oleh agama (kemaksiatan). (HR. Muslim, Ahmad, Abu Daud)

7. Selalu berdoa untuk kebaikan, jangan sekali-kali berdoa untuk keburukan siapapun (HR. Muslim, Ahmad, Abu Daud)

8. Dalam berdoa hendaknya memasukan rasa yakin dalam hati bahwa Allah Swt akan mengabulkan doa kita, jangan ada keraguan di hati kita, bahwa Allah Swt tidak akan mengabulkan doa kita. Apabila kita menyangka bahwa Allah Swt tidak akan mengabulkan doa kita maka sungguh Allah pun tidak akan mengabulkannya karena Allah bergantung pada sangkaan hambaNya (HR.Tirmidzi, Hakim)

9. Berusahalah menangis ketika berdoa, jika kita tidak bisa menangis maka berpura-puralah menangis (HR.Baihaqi)

10.  Setiap doa boleh diulangi sampai 3 kali

11. Doa dapat dilakukan dengan berjamaah yaitu seseorang berdoa dan yang lain mengaminkannya (HR.Abu Daud)

12. Hendaknya disetiap doa diakhiri “aamiin” yang berarti “Kabulkanlah ya Allah” (HR. Abu Daud)

13. Disunnahkan agar mengaminkan doa kita walaupun hanya berdoa sendirian (HR. Ibnu Adi)

14. Yang berdoa dan yang mengaminkan mendapatkan ganjaran yang sama

15. Mengusapkan tangan ke muka selesai berdoa (H.R Abu Daud, Thabrani, Baihaqi, Ibnu Majah)

16. Sebelum berdoa pastikan yang ada pada diri kita adalah halal

17. Allah Swt tidak akan menerima doa seseorang yang di dalamnya ada benda haram

18.  Jangan berdoa dengan suara keras atau berlebihan seperti dengan menjerit-jerit, Allah memerintahkan agar kita berdoa kepada Allah Swt dengan suara merendah dan penuh ketawadhuan (Al-Quran)

19. Berdoa harus penuh keyakinan dan kesungguhan, tidak boleh berdoa dengan mengatakan “…kalau Engkau mau, ya Allah”. Kalimat tersebut menunjukkan ketidaksungguhan dalam memohon kepada Allah (HR.Bukhari, Muslim, Ahmad, Nasai)

20.  Kemudian walaupun doa kita belum diterima oleh Allah Swt, tetapi hendaknya kita mengakui bahwa  doa kita sudah diijabah oleh Allah Swt, dengan mengatakan:

“ Subhaanalladzii bini’matihii tatimmush shoolihaah”

Artinya: Segala puji bagi Allah yang dengan segala nikmatNya menyempurnakan orang-orang yang sholeh. (HR.Baihaqi)

21.  Jika doa kita belum diijabah maka ucapkan:

“ Alhamdulillaahi ming kulli haalii”

Artinya: Segala puji bagi Allah pada segala keadaan (HR.Baihaqi)

22.  Dianjurkan agar selalu meminta maaf kepada Allah Swt, dan sekaligus meminta “afiah” kepada-Nya (HR.Abu Daud, Ibnu Majah, Tirmidzi)

23. Dianjurkan pula dalam berdoa meminta surga dan jika meminta surga mintalah surga Firdaus (HR.Thabrani, Hakim)

24. Disabdakan oleh Rasulullah Saw, bahwa barangsiapa yang meminta surga 3 kali,maka surga akan mengatakan: “…ya Allah masukanlah ia ke dalam surga…3 kali, maka neraka akan berkata: “…ya Allah jauhkanlah ia dari neraka…!” (HR.Hakim, Nasai)

25. Doa yang paling afdzal adalah doa seseorang untuk saudaranya sesama muslim yang tidak ada disampingnya (HR.Ibnu Majah)

26. Disunnahkan memulai doa dengan menyebut sebagian Asmaul Husna, yang sering diucapkan oleh Rasulullah Saw adalah “yaa Hayyu, yaa Qayyuum.” (HR. Tirmidzi)

27. Tidak diperbolehkan doa untuk meminta mati (HR.Bukhari, Muslim, Nasai)

28. Hendaknya memahami arti dari kalimat yang kita doakan. Jangan berdoa dengan doa yang kita tidak tahu maksudnya. (HR. Abu Daud, Ibnu Majah)

29. Diperbolehkan berdoa dengan menggunakan bahasa masing-masing agar dapat memahami arti dari kalimat yang di doakannya (HR. Abu Daud, Ibnu Majah)

30.  Lebih baik berdoa dengan kata-kata yang ringkas, tetapi mempunyai makna yang mendalam dan luas (HR.Bukhari)

31. Jangan dilupakan juga bahwa berdoa tetap harus diiringi dengan usaha untuk memperoleh apa yang kita doa kan

32. Disunnahkan berdoa ketika mendengar ayam berkokok, karena ia melihat malaikat (HR.Bukhari)

33. Dan disunnahkan membaca taawudz ketika mendengar lolongan anjing atau ringkikan keledai, karena ia melihat syetan (HR.Bukhari)

34. Tidak diterima doa nya orang yang makan, minum, dan berpakaian yang diperoleh dari cara yang haram (HR.Muslim)


DOA YANG MUSTAJAB

 1. Doa orang yang sedang melaksanakan ibadah Haji (HR.Muslim, Baihaqi, Abu Daud)

  2. Doa orang yang sedang sakit (HR.Muslim, Baihaqi, Abu Daud)

   3.  Doa seseorang untuk orang lain yang tidak ada di dekatnya. Dan ini adalah doa yang paling cepat dikabulkan oleh Allah Swt (HR. Thabrani, Tirmidzi)

4. Doa seorang iman yang adil dan bijaksana (HR.Ibnu Majah)

5. Doa orang yang dianiaya atau didzalimi. Berhati-hatilah dengan doanya orang yang dianiaya. Allah akan cepat mengabulkan doanya karena antara Allah dan mereka tidak ada penghalang sama sekali (HR.Ibnu Majah)

6.   Doa orang tua untuk anaknya (HR.Ibnu Majah)

7.   Doa orang yang sedang dalam perjalanan atau musafir (HR. Ibnu Majah, Tirmidzi, Abu Daud dan Nasai)

8.   Doa orang yang sedang beribadah puasa (HR. Baihaqi)

9. Doa orang yang banyak menghabiskan waktunya untuk berdzikir mengingat Allah Swt (HR. Baihaqi)



WAKTU YANG MUSTAJAB UNTUK BERDOA

  1.   Setelah melaksanakan shalat        fardhu lima waktu (HR. Thabrani)

2.Setelah khatam membaca Al-Quran 30 juz (HR.Thabrani)

3.Ketika sujud dalam shalat, ini adalah waktu yang terdekat antara seorang hamba dengan Allah Swt (HR. Muslim, Abu Daud, Nasai)

4. Sebelum waktu subuh (HR. Muslim, Abu Daud, Nasai)

5. Fii Sabilillah sedang berjuang di jalan Allah (HR. Thabrani)

6. Ketika adzan (HR. Thabrani, Hakim)

7. Ketika turun hujan lebat (HR. Hakim)

8. Antara adzan dan Iqomat (HR. Abu Daud, Ahmad, Tirmidzi, Nasai)

9. Pada sepertiga akhir malam (HR. Bukhari, Muslim, Ibnu Majah, Abu Daud, Nasai)

10. Ketika melihat Kabah (HR. Baihaqi)

11. Ketika berlari antara Shafa dan Marwa (HR. Baihaqi)

12.Ketika Wukuf di Arafah (HR. Baihaqi)

13. Ketika melempar Jumrah (HR. Baihaqi)


Hukum Mengangkat Tangan Dalam Berdo'a 



 Sunnah Nabi juga menunjukkan, bahwa mengangkat tangan dalam berdo'a memiliki tiga cara yang berkaitan dengan isi do'a tersebut. 

Ketiga cara mengangkat tangan ini dijelaskan dalam hadits Ibnu Abbas secara marfu' dan mauquf:

    1.Jika berupa permohonan, maka angkatlah tanganmu sejajar pundak atau serupa dengan itu. 

     2. Jika permohonan ampunan, hendaknya berisyarat dengan jari telunjuk saja. 

  3. Jika berupa permohonan mendesak, maka angkat kedua tangan”.

Pada redaksi lain (disebutkan):

1.Jika berupa pentauhidan, maka hendakanya berisyarat dengan jari telunjuk

2. Jika berupa do'a (permintaan), mengangkat tangan setinggi pundak

3.Jika berupa permohonan mendesak, hendaknya mengangkat kedua tangan tinggi-tinggi”. (Diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunan-nya dan Ath Thabrani dalam kitab Do`a)

Berkenaan dengan hadits ini, Syaikh Bakr bin Abdullah Abu Zaid berkata:

“Telah ada beberapa hadits dari perbuatan Nabi menjelaskan kedudukan masing-masing dari tiga cara berdo'a ini. Cara do'a ini bukan ikhtilaf tanawu’ (perbedaan cara yang masing-masing boleh dilakukan karena tidak saling bertentangan, Pen).

Penjelasaannya sebagai berikut.
  
Pertama : Do'a Umum

 Dinamakan do'a permohonan, dan juga disebut do'a. Yaitu dengan mengangkat kedua tangan setinggi pundak, atau sejajar dengannya. Kedua telapak tangan dirapatkan. Bagian dalam telapak tangan dibentangkan ke arah langit, dan punggung telapak tangan ke arah tanah. Jika ingin, boleh juga menghadapkan kedua tangan ke arah wajah, sedangkan punggung telapak tangan diarahkan ke kiblat.
Inilah cara umum mengangkat tangan ketika berdo'a secara mutlak; baik dalam do'a qunut, witir, meminta hujan atau pada enam tempat ketika haji, yaitu di Arafah, Masy`ar Haram, usai melempar Jumrah Sughra dan Wustha, ketika di atas bukit Shofa dan Marwah, dan waktu-waktu lain.

Kedua : Do'a Memohon Ampunan 

Disebut pula do`a ikhlas, yaitu dengan mengangkat jari telunjuk tangan kanan. Cara ini khusus ketika dzikir, do'a dalam khutbah di atas mimbar, ketika tasyahud dalam shalat, ketika berdzikir, memuji dan membaca la ilaha illallah di luar shalat.

Ketiga : Do'a Ibtihal

Yaitu merendahkan diri kepada Allah dan permohonan yang sangat. Disebut juga sebagai do'a rahb (permohonan). Caranya dengan mengangkat kedua tangan ke arah langit sampai terlihat ketiaknya. Digambarkan sampai kedua lengan atas terlihat karena mengangkat kedua tangan tinggi-tinggi.

Cara ini lebih khusus dibandingkan dengan dua cara di muka. Cara ini juga dikhususukan ketika keadaan susah, permohonan yang sangat –misalnya- ketika kekeringan, adanya musibah, dikuasai oleh musuh dan keadaan susah lainnya.
 
 
KESALAHAN MENGANGKAT TANGAN DALAM BERDO'A



Telah shahih datang dari Nabi, bahwa Beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

إِذَا
سَأَلْتمُ ُاللهَ فَاسْأَلُوْهُ بِبُطُوْنِ أَكُفِّكُمْ وَلاَ تَسْأَلُوْهُ بِظُهُوْرِهَا


Jika kalian memohon kepada Allah, maka mintalah dengan menghadapkan telapak tangan bagian dalam kepadaNya, jangan menghadapkan punggung telapak tangan.

Maka wajib bagi setiap muslim untuk memperhatikan hadits-hadits Nabi yang shahih dan komitmen dengannya. Sebab, petunjuk Beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam merupakan petunjuk terbaik. Hindarilah sikap berlebih-lebihan dalam mengangkat tangan ketika berdoa.

Para salaf sangat menghindari menempatkan cara-cara do'a tidak pada tempatnya;
seperti mengangkat kedua tangan ketika khutbah pada hari Jum'at, padahal bukan do'a istisqa. Mengangkat kedua tangan dalam berdo'a disyari'atkan pada waktu lainnya.

Muslim meriwayatkan dari 'Umarah bin Ru'aibah, dia melihat Bisyr bin Marwan mengangkat kedua tangannya ketika di atas mimbar. Maka 'Umarah berkata: ”Semoga Allah menjelekkan kedua tangan itu. Sungguh aku pernah melihat Rasulullah tidak lebih dari sekedar mengangkat tangannya begini,” lalu ia mengisyaratkan dengan jari telunjuk”

Diantara keanehan itu, ada sebagian orang yang menurunkan tangannya di bawah pusar atau sejajar pusar, dengan direnggangkan atau dirapatkan. 

Jelas, ini merupakan bukti dari ketidakpedulian dan sedikitnya perhatian terhadap masalah ini. Sebagian lain mengangkat tangan dengan direnggangkan. Ujung jari-jari mengarah kiblat, tapi kedua ibu jari mengarah ke langit. Ini jelas menyelisihi petunjuk Nabi pada hadits di muka: Jika kalian memohon kepada Allah, maka mintalah dengan menghadapkan telapak tangan bagian dalam kepadaNya. Yang lain, mengangkat kedua tangannya dengan membalikkannya ke berbagai arah, atau berdiri dengan menggerakkannya dengan gerakan yang bermacam-macam. Sementara yang lain, jika berdo'a atau sebelum berdo'a mengusapkan satu tangan ke tangan yang lain, atau mengibaskan tangannya atau gerakan serupa lainnya. Lainnya lagi, usai mengangkat tangan lantas menciumnya; yang demikian ini tidak ada asalnya.

Kesalahan lain, usai berdo'a mengusapkan kedua tangan ke wajahnya. Sifat ini memang terdapat dalam sebagian hadits, hanya saja tidak shahih. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Banyak sekali hadits shahih yang menginformasikan bahwa Nabi mengangkat tangan ketika berdo'a. Namun mengusap wajah usai berdo'a tidak diriwayatkan dari Beliau, kecuali hanya ada satu atau dua hadits, tetapi tidak bisa dijadikan hujjah”. Cara baru lainnya, yaitu mencium dua ibu jari, lantas diletakkan pada dua mata ketika muadzin menyebut nama Nabi atau di waktu lain. 

Cara ini memang terdapat dalam hadits, namun batil, tidak sah dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam , dengan redaksi ”Barangsiapa ketika mendengar adzan mengucapkan ‘Selamat datang, wahai kecintaanku dan penyejuk kedua mataku, Muhammad bin Abdillah,’ lantas, mencium ibu jarinya, lalu meletakkannya pada matanya, maka mata itu selamanya tidak akan buta dan tidak sakit”. Banyak ulama yang menyatakan hadits ini batil, tidak sah berasal dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam.

Dan termasuk khayalan orang-orang sufi, sebagian mereka menyandarkan ucapan hadits batil ini kepada Khidhir Alaihissallam. Termasuk bid'ah pula, yaitu sebagian orang merapatkan jari-jari tangan kanannya, lantas diletakkan pada mata kanannya dan tangan kirinya pada mata kiri dengan diiringi bacaan (Al Qur'an, pen) atau do'a. 


 

Cara lain lagi yang tidak shahih, sebagian orang berdo'a dengan meletakkan tangan di kepala usai salam. Sandaran mereka ialah hadits Anas, dia berkata: ”Adalah Nabi, usai menunaikan shalat Beliau mengusap jidatnya dengan tangan kanan, lalu berdo'a :
 

بِسْمِ
اللهِ الَّذِى لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ اللَّهُمَّ أَذْهِبْ عَنِّي الْغَمَّ وَالْحَزَنَ
 

Dengan menyebut nama Allah yang tiada ilah yang berhak disembah, kecuali Dia, Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Ya, Allah. Hilangkan kegundahan dan kesedihanku”.
[Diriwayatkan Thabrani di kitab Al Ausath dan Al Bazzar, namun tidak shahih]

Kesalahan dalam berdo'a, sebagian orang yang shalat kadang-kadang mengisyaratkan kedua jari telunjuknya ketika tasyahud. Diriwayatkan dalam hadits shahih:


أَنَّ
النَّبِيَّ مَرَّ عَلَى إِنْسَانٍ يَدْعُوْ وَهُوَ يُشِسْرُ بأُصْبُعَيْهِ السَّبَابَتَيْنِ فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحِّدْ أَحِّدْ

Nabi melewati seseorang yang berdo'a, dia berisyarat dengan kedua jari telunjuknya, maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berkata,”Satu saja, satu saja!” [Diriwayatkan Tirmidzi]


Penyimpangan lain, sebagian orang berdo'a mengangkat tangan pada waktu tertentu tanpa didasari dalil syar'i, seperti mengangkat tangan setelah iqomat untuk shalat, (yang dilakukan) sebelum takbiratul ihram atau setelah salam dari shalat wajib secara bersama-sama atau sendiri-sendiri.

Samahatusy Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz rahimahulah berkata: ”Sejauh pengetahuan saya, hadits yang menyebutkan Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam berdo'a dengan mengangkat tangan usai shalat wajib, tidaklah shahih; tidak shahih pula dari para sahabat Nabi. Adapun yang dilakukan sebagian orang itu adalah bid'ah, tidak ada dasarnya”. Kesalahan lain, yaitu mengangkat tangan dalam berdo'a usai sujud tilawah, ketika melihat bulan dan waktu lainnya.

Kesimpulannya, waktu-waktu yang ketika Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam masih hidup, namun beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam tidak mengangkat tangan dalam berdo'a ketika itu, maka tidak dibolehkan untuk mengangkat tangan. Sebab, perbuatan beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam adalah sunnah, amalan yang ditinggalkan juga sunnah (untuk ditinggalkan). 

Beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam adalah tauladan yang baik dalam amalan yang akan datang dan yang telah lalu. Wajib mendasarkan amalan kepada apa-apa yang dibawa Nabi, dan meninggalkan yang beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam tinggalkan.

Sumber: 

  •   Fiqhul Ad`iyyah Wal Adzkar, Syaikh Dr. Abdur Razzaq bin Abdul Muhsin Al Abbad, 2/172-197, oleh Abu Nu`aim Al Atsari
  • Ahmad, Abdurrahman. 1996. Petunjuk Sunnah dan Adab Sehari-Hari (1). Cirebon: Pustaka Nabawi



 


Terima kasih telah membaca artikel: Adab Berdo'a.Silahkan baca artikel ©Akhlak yang lainya:

0 komentar:

Poskan Komentar

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Akhlak © 2008. Template Modif by: puskesmat